Oxford Research Group: AS Suburkan Terorisme

eramuslim, Jumat, 12 Okt 07 10:35 WIB

Oxford Research Group (ORG) yang berbasis di kota London Inggris mengeluarkan kesimpulan analisanya terhadap perang anti terorisme yang digagas AS selama ini. Menurutnya, “Perang terhadap terorisme yang dikomandani AS justru menyuburkan ancaman organisasi Al-Qaidah dan berbagai gerakan teroris lain di dunia. ”

Paul Rogers, salah satu tokoh ORG mengatakan, “Semua indicator perang melawan terorisme, tidak memperoleh hasil apapun di Irak dan Afghanistan. Tapi hanya membunuh orang sipil, dan menangkap puluhan ribu orang lainnya tanpa proses pengadilan.

Singkatnya, tidak ada yang dihasilkan dari perang melawan terorisme kecuali bencana belaka. ” Menurut kajian yang dilakukan ORG dengan tajuk “”Towards Sustainable Security – Alternatives to the War on Terror” (Menuju Keamanan Permanen, Alternatif terhadap Perang Melawan Terorisme), disebutkan bahwa perang melawan terorisme yang dimulai sejak enam tahun lewat, telah gagal mencapai hasil yang diinginkan.

Roger lalu meminta agar Negara-negara yang berkoalisi dalam perang itu bertanggung jawab atas berbagai penderitaan dunia yang terjadi. Ia mengatakan, “Negara-negara Barat secara sederhana telah melakukan kesalahan telak yang dilakukan sepanjang enam tahun.

Dan karenanya, mereka harus melakukan strategi politik yang baru. ” Menurut Roger, langkah menjatuhkan pemerintahan Thaliban melalui operasi militer tahun 2001-2002 adalah justru bukti kegagalan Negara Barat dalam memberi keamanan di Afghanistan.

Selain itu Roger juga menyoroti masalah penangkapan massal yang dilakukan pasukan AS dan sekutunya di Afghanistan, tanpa melalui proses pengadilan. Ada puluhan ribu orang yang ditangkap dan disiksa di penjara, diperlakukan sangat tidak terhormat, dan dijatuhi hukuman khusus. Menurut Roger, itu semua justru menyuburkan gerakan terorisme itu sendiri.

Roger juga mengkaji bagaimana pada akhirnya perang terhadap terorisme itu justru memperkokoh dan menguatkan organisasi Al-Qaidah. “Akibat serangan militer AS, justru memunculkan banyaknya lokasi pelatihan jihad yang merekrut para pemuda yang simpatik dengan Al-Qaidah. Kondisi ini sama seperti yang pernah dilakukan oleh Uni Soviet dalam menguasai Afghanistan di tahun 80-an. ” (na-str/iol)

About these ads

One Response to Oxford Research Group: AS Suburkan Terorisme

  1. marthen says:

    Sebenarnya lawan utama kaum muslimin adalah “bani israel”. Mengapa hal itu tdk cepat-cepat disadarinya. Merekalah yg membantai kaum muslim maupun nasrani tanpa batas-batas moral manusia yg waras…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 538 other followers

%d bloggers like this: