Drama Pengadilan Nenek Mencuri Singkong

Di ruang sidang pengadilan, seorang hakim duduk tercenung menyimak tuntutan jaksa PU terhadap seorang nenek yang dituduh mencuri singkong. Nenek itu berdalih bahwa hidupnya miskin, anak lelakinya sakit, dan cucunya kelaparan. Namun seorang laki yang merupakan manajer dari PT yang memiliki perkebunan singkong tersebut tetap pada tuntutannya, dg alasan agar menjadi cnth bagi warga lainnya.

NENEK SINGKONG
Hakim menghela nafas. dan berkata, “Maafkan saya, bu”, katanya sambil memandang nenek itu.

”Saya tak dapat membuat pengecualian hukum, hukum tetap hukum, jadi anda harus dihukum. Saya mendenda anda Rp 1 juta dan jika anda tidak mampu bayar maka anda harus masuk penjara 2,5 tahun, seperti tuntutan jaksa PU”.

Nenek itu tertunduk lesu, hatinya remuk redam. Namun tiba-tiba hakim mencopot topi toganya, membuka dompetnya kemudian mengambil & memasukkan uang Rp 1 juta ke topi toganya serta berkata kepada hadirin yang berada di ruang sidang.

‘Saya atas nama pengadilan, juga menjatuhkan denda kepada tiap orang yang hadir di ruang sidang ini, sebesar Rp 50 ribu, karena menetap di kota ini, dan membiarkan seseorang kelaparan sampai harus mencuri untuk memberi makan cucunya.

“Saudara panitera, tolong kumpulkan dendanya dalam topi toga saya ini lalu berikan semua hasilnya kepada terdakwa.”

sebelum palu diketuk nenek itu telah mendapatkan sumbangan uang sebanyak Rp 3,5 juta dan sebagian telah dibayarkan kepanitera pengadilan untuk membayar dendanya, setelah itu dia pulang dengan wajah penuh kebahagian dan haru dengan membawa sisa uang termasuk uang Rp 50 ribu yang dibayarkan oleh manajer PT yang menuntutnya.

Semoga di indonesia banyak hakim-hakim yang berhati mulia sepertii ini.

Oleh: Polres Sidoarjo___ Prang Pranggono Bejo, Denmas Joshuadio, Bagus Budiharsono, Mugi Becak Malioboro, Sultan Mahmud Badaruddin III, Sultan Palembang Darussalam, Sri Sultan Hamengkubuwono X (Yayi Haidar Aqua, Facebook)

About these ads

15 Responses to Drama Pengadilan Nenek Mencuri Singkong

  1. Nina says:

    Astaqfirullah..

  2. Ian Soenawar says:

    HUKUM DUNIA…

  3. Irwan Amin says:

    subhanallah emank seharusnya hukum tertulis gak boleh mengalahkan arti kebijaksanaan…

  4. Ave says:

    Wot?! hakim mana d Indonesia yang pake toga?! KUHAP mana yg membolehkan hakim melakukan pungutan liar berupa denda ke seluruh hadirin d muka pengadilan?!

    itu jelas pelanggaran hukum..ini artikelnya ngaco ya??

  5. mencari ridho ALLOH says:

    jangan salahkan nenek..slahkan negara….jika sistem kapitalis yang menjadi panutan,maka hasilnya hkum tumpul diatas dan taja di bawah….yang kecil akan selalu ditindas….harusnya mari berhukum pada ALLOH…..

  6. sudarso says:

    Pasal 34 UUD 1945
    Fakir miskin dan anak-anakyang terlantar dipelihara oleh negara.

    itu UUD negara republik indonesia . pertanyaan nya …Di negara mana kah nenek itu tinggal? siapa saja kah penjabat/pegawai nya negara itu ?? …..

    terima kasih
    sudarso

  7. Matt says:

    Alhamdulillah masih ada hakim yang memiliki nurani

  8. achmad usman says:

    hikmat cerita ini..: di ambil positifnya aja, bahwa kebaikan bisa datang dari sumber yg tidak diduga samasekali, artinya ( jujur ) memang ada hakim buruk ada yg baik, tergantung pribadinya..
    manfaat cerita ini…: semoga akan ada hakim2 lain yg punya rasa keadilan terhadap rakyat kecil……..uda gitu aja…..OK bro..!!!

  9. eeee…
    orang y korupsi seperti gayus nggak sebanyak itu,,,,
    sedangkan nenek yg hanya mencuri{mengambil} singkong itu, segitunya….
    HUKUM DI indonesia NGGAK MURNI…..
    lebih baik gayus itu dihukum mati,,, dan orang yg merugikan negara dihukum mati saja

  10. Benny Ohorella says:

    kisah hoax, gambarnya juga diambil dari sini http://www.antarafoto.com/peristiwa/v1275469533/sidang-kasus-penganiayaan

  11. fathour says:

    Kaum agraris memang butuh perhatian..

  12. tsany says:

    jangan diliat dari mna tuh cerita diambil…
    tpi liat hikmah yg tertuang di dlmnya…..

    moga aja banyak hakim yg sadar,,,,,,,

  13. Abdul Latief says:

    ya allah berikanlah hti nurani kpd org” yg tlah brbuat dzalim.

  14. Ramly Yusuf says:

    Secara sepihak hukum ini belum adil, si neenk tua yang tertuduh mencuri dan atas belaskasihan sang hakim mengumpulkan uang satu setengah juta untuk dibawa pulang ke rumahnya.Akan tetapi seorang koruptor besar bukan membawa 1 setengah juta, malah satu setengah triliun. Bayangkan…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 539 other followers

%d bloggers like this: