Mengatasi Masalah Diri Secara Tepat dan Akurat

Oleh Moeflich Hasbullah

a

Sering stres, resah dan gelisah? Sering bingung tak menentu? Masalah tak tahu pemecahannya? Harus kemana tak tahu? Tak ada orang yang bisa membantu? Sudah berusaha berdo’a, sabar dan tawakal tapi persoalan tak hilang-hilang? Jawabanya, salah cara mengatasinya! Bacalah ini, Insya Allah membantu!!

__________________

Penderitaan jiwa, berat maupun ringan, sudah menjadi bagian dari kehidupan manusia di zaman modern ini. Sadar atau tak sadar, banyak orang merasakan penderitaan dan rintihan dalam batinnya. Terhibur dalam keramaian tapi tersiksa dalam kesunyian. Tertawa bersama teman, menjerit dalam kesendirian. Menemukan orang yang tepat untuk curhat sulit, orang tua tidak mengerti, kawan dekat tak bisa memberi solusi. Sudah terkuras energi, usaha tak ada bukti. Kemana harus pergi? Pada siapa harus mencari?

Posisi lumayan tinggi tapi orang tak tahu isi hati. Kedudukan terhormat tapi orang tidak tahu hati melarat. Jabatan terpandang tapi orang tak tahu hati meradang. Merasa sebagai orang berada, banyak harta, istri cantik, dihormati orang, tapi hidup tak ada ketenangan. Uang banyak dan berkecukupan tapi orang tidak tahu hidup selalu resah dan gelisah. Pendidikan tinggi, ilmu banyak, tapi pada Tuhan tak ada kedekatan, ketaatan agama tak ada peningkatan. Merasa pintar tapi tak punya teman dekat, hidup merasa sendiri dan pusing oleh masalah. Ada sesuatu yang hilang dalam diri. Hati kosong dan hampa. Hidup serasa tak menentu. Ketenangan batin adalah barang mahal, kenikmatan hidup jarang dirasakan, bahagia entah dimana.

Manusia hidup dengan persoalannya masing-masing. Ada yang sudah lama dihinggapi oleh beban perasaan yang berat dan sering stres oleh pekerjaan yang menumpuk, atau oleh situasi yang menekan, atau oleh sesuatu yang tidak dimengerti. Pikiran bingung tak menentu. Ada juga yang jodohnya tak kunjung datang, padahal apa yang kurang dalam diri? Seakan Tuhan tidak adil, mengapa jodoh saya susah? Banyak yang stres oleh masalah rumah tangga, Uang dan materi berlimpah tapi tak ada ketenangan hidup, makanan di rumah tak pernah kurang tapi tak ada kenikmatan, dengan istri sering cekcok tak ada kecocokan, dengan anak jauh, dengan orang tua tak dekat, pada mertua tak akrab. Banyak juga yang sudah lama stres dikejar-kejar hutang. Pemasukan sangat sedikit, tapi hutang banyak. Bingung serasa hampir memecahkan kepala, tak tahu harus bagaimana dan harus kemana. Akhirnya, tak betah di rumah, tapi keluar pun bukan jalan keluar malah sering tambah masalah. Teman-teman hanya mendekat kalau kita sedang maju, sedang jatuh pada menjauh. Semua orang rasanya tak mau mengerti, asing dengan diri sendiri. Kalau dibolehkan, rasanya ingin bunuh diri saja.

Problem-problem kejiwaan seperti itu banyak dirasakan bahkan juga oleh orang-orang yang rajin menjalankan agamanya sehari-hari seperti shalat atau ke gereja. Agama dirasakannya tak lebih sekadar ritual dan rutinitas saja, tak membantu memecahkan masalah-masalah. Berdo’a sering tapi tak ada perubahan.

Untuk mengatasi masalah-masalah seperti itu, umumnya orang melakukan tiga hal berikut ini: Pertama, refresing dalam berbagai bentuknya seperti rekreasi, hiburan, nonton, olah raga, jalan-jalan, kumpul-kumpul menghabiskan waktu, nongkrong di café atau belanja menghabiskan uang. Kedua, menyibukkan diri dalam berbagai aktivitas yang diharapkan bisa melupakan problem-problem hidupnya untuk sementara. Ketiga, menghukum dirinya sendiri dengan duduk berjam-jam depan komputer menghabiskan waktu dengan main game seharian, chating semalaman mencari orang yang bisa menghibur, atau yang paling populer sekarang, fesbukan. Ditulislah status-status yang berisi kalimat-kalimat indah, puisi atau curhat yang mengkespresikan penderitaan jiwa yang sedang dialaminya: tentang kehampaan hidup, ketiadaan cinta, kesendirian, kekecewaan dan lain-lain. Seperti sedang berpuisi padahal sedang menggelisahkan dirinya sendiri. Komentar teman ada yang mengejek, ada yang simpati dan menghibur, dan semuanya tak memecahkan masalah!

Dengan cara-cara itu semua, kita berharap penderitaan akan berkurang atau hilang, kenyataan tidak. Masalah tetap saja lestari, muncul dan muncul lagi. Saat jalan-jalan dan kumpul dengan teman masalah lupa sejenak, tapi ketika pulang dan sendirian datang lagi.

Tindakan mencari hiburan adalah langkah salah kaprah dalam menghadapi masalah. Mengapa? Karena yang menderitanya jiwa tapi yang diobatinya fisik. Sumber masalahnya dalam batin, tapi yang dilakukan tindakan-tindakan lahir. Yang merasakannya hati tapi jawabannya adalah fikiran atau tindakan-tindakan rasional. Jiwanya stres yang bermain terus logika dan argumen. Orang seperti itu salah dalam memperlakukan diri. Ibaratnya, motor rusak dibawa ke puskesmas, sakit gigi datang ke bengkel, demam pergi ke tukang jahit. Akhirnya, masalah tidak hilang-hilang!

Mengatasi penderitaan jiwa dengan hiburan pasti tidak akan menyelesaikan masalah. Yang kita dapatkan dari hiburan hanyalah kegembiraan atau kesenangan sesaat, ketika pulang ke rumah atau kembali pada kesendirian, derita-derita itu datang lagi, muncul lagi. Begitulah seterusnya. Karena sudah menjadi sistem kesadaran yang berlangsung lama, pola itu menjadi kebiasaan, akhirnya penderitaan muncul terus-menerus. Derita-derita itu tak hilang-hilang dan terasa sangat menyiksa.

Tidak Tepat Terapi

Salah langkah atau terapi adalah penyebab utama  masalah dan penderitaan tak hilang-hilang. Setiap masalah yang dialami setiap orang ada sebab dan akarnya sendiri-sendiri. Karena itu, proses penyembuhannya pun berbeda satu sama lain. Penyembuhan dengan pendekatan agama secara umum, misalnya dengan memperbanyak dzikir, shalat sunat atau sabar dan tawakkal tidak akan menyelesaikan masalah karena itu semua tidak mengungkap akar-akar masalahnya. Ibaratnya, harusnya datang ke dokter spesialis tapi kita datang ke dokter umum.

Mengatasi kesulitan dan masalah hidup BUKAN dengan sabar dan tawakal atau dengan wirid/dzikir sekian ribu kali, atau dengan istikharah, puasa senin-kamis, tahajjud atau baca asma ul-husna dengan bilangan tertentu. Semua praktek itu untuk menenangkan jiwa dan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, bukan untuk menyelesaikan masalah. Mengingat Allah beda dengan menyelesaikan masalah. Banyak orang rutin berdzikir tetap saja sifatnya buruk,  banyak orang rajin shalat tetap saja kelakuan tidak berubah, banyak orang tahu agama tetap saja menghalalkan segala cara, banyak orang sabar dan tawakal tetap saja masalahnya tak hilang, banyak orang rajin puasa sunat tapi tetap saja kesadaran hidupnya rendah. Bukan ritual agamanya yang salah, tapi antara masalah dengan penyelesaian tidak nyambung. Bukan ibadahnya yang salah, tapi pengobatan tidak tepat. DIJAMIN semua ritual agama tersebut tidak akan memecahkan masalah.

Shalat sunat, puasa sunat atau dzikir adalah ibadah tambahan untuk melengkapi atau menyempurnakan ibadah-ibadah wajib yang banyak kekurangannya atau yang kita kerjakan tidak maksimal. Ibadah-ibadah sunat itu kita laksanakan sebagai ketaatan untuk mencontoh perilaku dan kebiasaan Nabi sebagai teladan yang baik (uswatun hasanah). Kalau pun berdampak pada berkurangnya beban masalah atau kesembuhan penyakit, itu karena kasih sayang Allah saja, bukan oleh dzikir dan ibadah-ibadah kita itu. Beribadah kepada Tuhan bukan untuk menyelesaikan masalah. Masalah tidak selesai dengan ibadah.

Yang parah adalah datang ke dukun. Tanya itu tanya ini, diberilah resep-resep aneh. Sang dukun pun meramal-ramal. Anehnya, bertanya pada dukun ingin usaha maju dan sukses, dukunnya saja miskin. Bertanya ingin punya jabatan, ingin terpandang dan terhormat, dukunnya saja tak punya jabatan apa-apa. Orang yang datang ke dukun adalah sebodoh-bodohnya manusia. Hilang akal sehatnya. Lebih dari itu, yang paling berbahaya, percaya pada dukun adalah perbuatan syirik, dosa besar dan tidak akan diampuni dosanya sebelum dia bertobat nasuha. Sekali saja percaya pada ramalan dukun, kata Nabi SAW, ibadahnya selama 40 hari ibadahnya tidak diterima.

Bagaimana Mengatasi Masalah yang Tepat?

Ketika masalah menerjang dan penderitaan jiwa menghimpit, pengobatannya bukan dengan memperbanyak dzikir, wirid atau membaca itu ini, apalagi refreshing ke tempat-tempat hiburan. Yang seharusnya dilakukan adalah merenung mencari sebabnya yaitu menghisab diri (introspeksi) atas semua kesalahan, dosa dan pelanggaran-pelanggaran agama yang pernah kita lakukan. Karena semua masalah muncul PASTI karena kita melanggar ajaran agama. Tapi, merenung ini agak sulit. Tidak mudah orang menemukan dan menyadari kesalahan-kesalahannya sendiri. Maka, satu-satunya cara carilah orang yang bisa memberikan nasehat!! Tanyakanlah mengapa masalah demi masalah muncul dan datang tak habis-habisnya, kemudian duduk, diam dan dengarkan orang yang menasehati kita. Jangan pernah membantah nasehat!! Membantah nasehat adalah ciri orang bodoh.

Orang yang diminta nasehat harus orang yang tepat: yang bersih hatinya, lurus hidupnya, jernih pandangannya, taat agamanya, satu kata antara hati dan perbuatannya, bisa menguasai hawa nafsunya dan ini yang penting: tidak mencari uang dari nasehatnya. Juga, penting dicatat, bukan orang (termasuk kiayi atau ahli hikmah) yang memberikan resep-resep instan agar masalah cepat selesai, yang hanya memberi bacaan-bacaan tertentu, tapi yang bisa menguraikan kesalahan-kesalahan kita, membeberkan kesalahan-kesalahan kita yang semua menjadi penyebab yang tidak disadari (hijab ruhani) munculnya masalah-masalah dalam diri kita, lahir maupun batin. Tanpa canggung dan rasa kasihan, ia harus membongkar kesalahan-kesahalan kita agar kita menyadari diri.

Mencari orang seperti itu memang agak sulit, karena bukan ulama/kiayi biasa, tapi bisa bila ada kemauan. Malas atau membayangkan sulit mencarinya adalah penghalang pertama dari kesembuhan. Cara untuk menemukan orang seperti itu adalah dengan menghidupkan kepekaan hati atau qalbu kita: siapakah dalam lingkungan pergaulan kita, atau yang pernah kita kenal atau kita dengar memiliki atau paling dekat dengan sifat-sifat yang disebutkan di atas. Kuburkanlah status sosial kita saat mencari orang seperti itu, jauhkanlah kesombongan karena kesembuhan tak akan datang selama masih ada gengsi, sombong dan keangkuhan. Semakin mampu kita menguburkan egosime dan kesombongan, semakin rendah memandang diri sendiri, semakin merasa diri penuh dengan kelemahan dan kekurangan bahkan kehinaan, Insya Allah, “antena” kita makin kuat untuk menangkap sinyal dimana orang yang layak memberikan nasehat itu berada. Orang yang tepat itu tak selalu berhubungan dengan ketenaran, usia, sebutan ulama, kiayi, ustadz dan sebagainya. Tapi orang yang tulus, tawadhu, ikhlas, ilmunya tinggi dan tidak ingin terkenal. Orang seperti ini jarang, tapi sekali lagi, ada dan bisa ditemukan.

Bila sudah menemukan, datangi lalu pintalah nasehatnya. Tanyakanlah mengapa kita selalu banyak masalah. Tanyakanlah mengapa kita terpuruk, mengapa kita jatuh, mengapa kita sering stres, mengapa sering tertipu, mengapa usaha selalu gagal, mengapa sulit mencari jodoh, mengapa dengan istri/suami sering ribut, mengapa suami/istri selingkuh, mengapa anak-anak kita kelakuan rusak dan membangkang dst. Tanyakanlah kesalahan dan keburukan apa yang kita lakukan. Ketika nasehat diberikan, praktekkanlah rumus 3D: duduk, diam, dengarkan! Hanya itu yang patut kita lakukan saat mendengarkan nasehat. Janganlah pernah membantah nasehat dengan penjelasan dan kata-kata, dengan pikiran, dengan argumen, bela diri dan apologi. Bila itu ditunjukkan, itulah penghalang kedua dari kesembuhan, kebenaran dan datangnya hidayah.

Penyakit umum kita adalah membantah nasehat dan banyak bicara. Buanglah jauh-jauh kedua sifat itu. Argumen dan penjelasan diperlukan dalam diskusi bukan saat menerima nasehat. Salah satu problem akut manusia modern adalah sulitnya menundukkan hati untuk mendengarkan nasehat dengan rendah hati, tawadhu dan pengakuan kesalahan. Bila rumus 3D itu dijalankan, Insya Allah, jawaban dari persoalan-persoalan hidup yang kita rasakan akan datang, jalan keluar akan terang benderang kemudian berkurang dan hilang. Mengapa? Karena kita melakukan secara tepat tiga hal: benar memahami masalah diri, benar kemana kita bertanya, dan benar apa yang harus kita lakukan. Tepat identifikasi masalah, tepat cara dan tepat langkah, pasti akan mendatangkan tepat hasil.[] Wallahu’alam!


About these ads

24 Responses to Mengatasi Masalah Diri Secara Tepat dan Akurat

  1. Firman says:

    Subhanallah… mohon do’a restunya serta dukungannya agar saya juga kita semua tetap selalu mendapatkan rahmat dan hidayah dari Allah Swt…

  2. Dwi widyawati says:

    Subhanallah…semoga ku mendapat hidayah dari Allah SWT lewat tulisan blog ini…..sejak mimpi bertemu rosulallah Muhammad SAW yang ke-2 kalinya hidupku penuh dengan kegelisahan, atau mungkin memang sebelumya sudah selalu gelisah?? sepertinya pikiran saya spt benang ruwet yg perlu diurai satu-satu…dengan diantar suami pergi ke ustad, kyai hingga dukun berkedok kyai dan mendapat amalan2 serta rampe2nya hingga saat ini ku belum mampu mengatasi kegelisahan hati. Ada banyak kejadian dan kejangalan yg kurasakan dari mimpi bertemu rosulallah di makam, mimpi mengikuti rosulallah ke pengajian hingga mimpi orang-orang disalib serta melihat mahluk halus layaknya manusia biasa…menangis itu yg selalu aku lakukan walau aku bukan orang penakut namun sekarang sering ketakutan dengan hal-hal gaib……

  3. Subhanallah… mohon bantuannya agar saya juga bisa mendapatkan titik terang dari semua derita batin saya ini…secepatnya.

  4. AstaughfirulLah,
    trxta smw yg sya lKukn slma nie slh.
    Dr cra 3D t0e sya fham,btpa sngat kurang skali sya memhami sgla prs0alan yang tak pernah selsai n mlah mNmbahkn mslh.

  5. Joko Purnomo says:

    Alhamdulillah aku memang tipe egois yang butuh advice seperti ini

  6. siti fatimatuz zahro says:

    astaghfirullah hal adzim…
    memang benar, smw masalah yg dtg pdku d karenakn aku telah melanggar smw Perintah Allah, aku telah mengkhianati suamiku, dengan berselingkuh. aq telah mencoreng nama baik kelrgaku dan nama keluarga besar suamiku. namun Kasih Sayang dan Cinta suami ternyata begitu besar, ssehingga beliau masih mau merangkulku kembali meski orang tua suami seperti tak mau lagi menerimaku. aq sudah mencoba berdzikir, mohon ampunan, dan melakukan berbagai cara agar aku bisa tegar menghadapi smua hukuman yg saat ini kuterima, ini demi anakku dan juga Suami yg telah dengan tulus mempertahankan aku utk tetap tinggal d rumahnya yg sangat dekat sekali dengan rumah keluarga besarnya. hari ini adlah hari ke 9 aku menjalani hari2ku dg hati yg tersiksa, Tak ada ketenangan dalam hidupku. smua mencemo’oh, memandangku hina, memusuhiku, memojokkanku. aq sudah meminta nasehat kepada berbagai macam teman, ada yg menyuruhku mencari kontrakan, ada lagi yang menguatkanku utk tetap tinggal dan menghadapi smua hukuman ini dengan hati sabar dan kuat. aq kadang kala merasa kuat, tapi kadang aku merasa rapuh untuk menghadapi semuanya. mohon bantuannya, aku harus bagaimana menghadapi dan melalui semua hukuman ini. terima kasih.

  7. Nurlaila says:

    subhanallah menggugahhh

  8. alfa says:

    saya dari agama katolik. tapi tulisannya benar2 beda dari blog lain. semoga mengobati rasa sakit saya. :)

  9. eko prasetyo sutono says:

    makasih atas artikelnya, karena dengan adanya artikel tersebut saya bisa ambil jalan yang terbaik untuk menghilangkan apa yang saya rasakan sama seperti yang diceritakan di atas :)
    semoga kita semua selalu bahagia dan diberkati oleh sang Maha Kuasa
    Amin

  10. arun says:

    salam rahayu…jd bgymna kh,solusi yg tepat,dr semua mslh & kegelisahan hdp ni.

  11. tonny says:

    mhoonn maaf sblmnyaa saya sangat tidak setuju!! dgn statement anda yg mengatakan bahwa “mengatasi kesulitan dan masalah hidup BUKAN dengan sabar dan tawakal atau dengan wirid/dzikir sekian ribu kali, atau dengan istikharah, puasa senin-kamis, tahajjud atau baca asma ul-husna dengan bilangan tertentu. Semua praktek itu untuk menenangkan jiwa dan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, bukan untuk menyelesaikan masalah” … anda salaahh besar !!!.. semua riyadhoh,zikir ,wirid akan mnghasilkan penyelesaian..asalkan yakin dan ada usaha dhohir maupun batin.. jadi anda jgn asal bwt tulisan yg seakan akan zikir wirid tahajud tidak ada gunanyaa.. istigfar..semoga Alloh memberi hidayah kpd anda bpk Moeflich Hasbullah….

  12. Amir says:

    @tonny
    mungkin maksud dari bpk Moeflich Hasbullah di atas adalah agar kita lebih fokus pada perbuatan yang lebih utama (harus) yakni, berhenti berbuat salah dan melaksanakan perintah Agama (bertaqwa) agar tidak mendatangkan masalah di kemudian hari, dan juga karena hal tersebut hukumnya wajib, ketimbang hanya mengerjakan yang sunnah (yang hukumnya tidak wajib) sambil tetap berbuat salah.

  13. Moeflich says:

    Terima kasih Tonny dan Amir.

    Untuk Tonny, sekali lagi, ibadah itu berbeda dengan menyelesaikan masalah. Misalnya, Anda dibenci orang karena sifat atau kelakuan Anda yang buruk. Apakah penyelesaiannya tahajud? Anda banyak hutang dan stres ditagih karena kebiasaan mudah meminjam tanpa perhitungan, apakah penyelesaiannya dgn zikir? Badan Anda banyak borok karena kebiasaan jorok, apakah peyelesaiannya dgn wirid? Anda tidak disukai teman dan dijauhi sahabat lantaran sering bohong, apakah penyelesaiannya riyadhah? Karir Anda tak maju-maju, padahal Anda orangnya cerdas tapi banyak yang tidak suka, apakah menyelesaikannya dengan memperbanyak ibadah dan shalat sunat? Seorang anak keras kepala, susah dinasehati dan sering kurang ajar pada orang tuanya karena orang tuanya memberi makan anaknya dari harta haram, apakah penyelesaiannya dengan baca Asma ul-Husna 10 ribu kali?

    Menyelesaikan masalah yang benar itu dengan membongkar masalahnya dan menghilangkan akar-akar penyebabnya. Setiap masalah/penyakit ada akar-akar penyebabnya tersendiri, Bila masalah hubungannya dengan Tuhan (berbuat dosa), sangat gampang. Tinggal sadar, istighfar, taubat dan berubah. Selesai. Tuhan itu Maha Pemurah dan Maha Pemaaf. Tapi bila akarnya masalahnya dengan manusia ya selesaikan dengan manusia. Kebanyakan kaum Muslimin tidak begitu. Itulah makanya, banyak masalah tidak hilang-hilang dan banyak penyakit tidak sembuh-sembuh. Berdo’a sudah, sabar sudah, berusaha sudah. Tapi kok masalah tetap saja ada, itulah kalau tidak klop antara masalah dgn cara mengatasi.

    Mungkin melalui do’a dan ibadah bisa membantu tapi tidak langsung. Do’a dan ibadah sifatnya mengarahkan pada penyadaran agar kita meminta bantuan kepada seseorang yang bisa menguraikan dan menyadarkan kesalahan-kesalahan kita. Urusannya tetap saja dengan manusia. Sakit fisik kan ke dokter, sakit jiwa ke psikiater, sakit ruhani ke ulama/kiayi. Allah sudah sempurna menurunkan agama, sedangkan manusia membuat masalah dengan sesamanya.

    Siapa pun, bila punya masalah atau penyakit berat, tapi tidak suka menerima nasehat, walau tahajjud tiap malam sampai kakinya bengkak-bengkak, saya jamin masalahnya tidak akan hilang-hilang. Dengan obat mungkin berkurang, tapi bukan hilang karena akar-akarnya tidak disembuhkan. Sebuah pohon, bila dipotong batang, dahan dan rantingnya setiap hari, bila akarnya tidak dicabut atau dimatikan, ia akan tetap hidup.

    Betul kata Anda, usaha harus seimbang lahir batin. Batinnya kepada Allah, lahirnya kepada sesama manusia. Semoga menjelaskan. Salam.

  14. saepudin says:

    Bener jga si kta bp moeflich .

  15. herrasuwarya says:

    Ass.mohon maaf bila ada kesalahan dalam penulisan atw pun cara penyampaian nya maaf karna sy tidak pengalaman sekolah pun tidak tinggi, saya menulis ini hanya ingin mengurangi beban d hati yg sudah lama sy pendam sendiri , sy sudah bingung dan putus asa bagaiman cara menyelesaikan masalah ini, karna masalah sy ini adalah terlilit nya oleh hutang yg sangat besar dan sudah tidak mungkin saya bisa cicil lg karna hutang2 saya kepd krtu

  16. etty says:

    kira2 dimana ya pak kita dapat menemukan orang yang mau memberikan nasehat pada kita dengan ikhlas

  17. fajar says:

    Kalau cuma dengar nasehat, berdoa berzikir, shalat, puasa pun bisa juga menyelesaikan masaalah

  18. sania says:

    saya berharap bertemu dengan sosok yang seperti itu yang memberi nasehat dari setiap kegundahan saya. tapi saya juga yakin, dengan mendekatkan diri pada Allah, hati kita akan tenang.

  19. joy says:

    bagi saya refresing, menyibukan diri mendekatkan diri pada Tuhan sama halnya seperti mencari orang yang bisa memberi nasehat, tujuannya untuk memotivasi diri/ menumbuhkan mood. jadi gada yang salahnya selama kegiatan itu ga mengalihkan fokus kita untuk menyelesaikan masalah.

  20. EA says:

    Membaca artikel ini harus dengan fikiran dan hati yang terbuka, Insya Alloh bisa dimengerti, “Nasihat baik” itu bisa datang dari siapa saja karena pada saat itu tersampaikan pastinya karena ijin Alloh seperti juga pada saat kita membaca blog ini, percayalah pada saat kita mencari nasihat dng berbagai kriteria tentang siapa orang yg layak menasehati kita maka kita hanya akan bergulat dengan pencarian tentang “siapa” yg layak menasehati kita. Orang terdekat yg refresentatif untuk menasehati dan mendoakan kita adalah orang tua kita (jika masih ada),

  21. Sholahudin says:

    Jika persyaratan orang yang di cari ada dan dia adalah non muslim, boleh kah Kita meminta nasehat kepadanya?

  22. Eva Pujaanku says:

    Subhanallah, saya membaca blog ini seperti ada pencerahan.
    Inilah yang saya alami sudah hampir 1thun stngah ini. Saya akn berusaha untuk mencari orang yang bsa memberi nasehat kpda saya itu. Semoga saya bisa move on, dan mersakan hal positif srta nggak ngerasa terbebani bahkan bisa menggapai tujuan saya selama ini, amien.

  23. Eva Pujaanku says:

    Subhanallah, terima kasih atas infonya.

    Setelah saya bca blog ini, saya lebih bersemangat. Ntah karena apa, Semoga saya bsa terus bersemangat menjalani kehidupan saya ini dan bisa cepat2 menemukan orang yang bisa memberi nasehat ttg apa yg saya jalani ini dan memberi solusi dr permasalahan saya.
    Amien.
    Terima kasih atas ilmunya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 539 other followers

%d bloggers like this: